ads


Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Personel Polresta Banda Aceh menangkap pelaku pencuri AC berinisia MN, yang mencuri enam AC di rumah dinas Pengadilan Tinggi Aceh, di Ajuen, Peukan Bada.


Kejadian tersebut terjadi pada saat menjelang pelaksanaan Shalat Jumat (7/8) lalu. Kapolsek Peukan Bada Iptu Iskandar Muda mengatakan, pelaku sudah mengintai rumah tersebut sebelum melakukan aksinya.


“Rumah dinas pengadilan Tinggi Aceh tersebut saat itu sudah dijadikan gudang sebagai tempat penyimpanan barang – barang atau aset milik PTA. Namun kemungkinan MN sudah mengintai waktu – waktu lokasi sepi, sehingga ia melakukan aksi kejahatan,” sebut Iskandar Muda dalam keterangannya, Senin (17/08).


Aksi MN awalnya tepergok oleh warga sekitar, yang melihat adanya becak yang mengangkut AC di depan rumah itu. Lalu, warga yang bernama Yahya itu, mempertanyakan soal pengangkutan AC milik Pengadilan Tinggi Aceh itu.


Namun pelaku tidak menjawab, dan langsung kabur. Warga itu kemudian menghubungi penjaga rumah dinas tersebut. Lalu membawa barang itu ke pengadilan tinggi untuk diamankan. Kemudian melaporkannya ke polisi.


Mendapat laporan itu, Personel Polsek Peukan Bada langsung membentuk tim dan mengejar pelaku, termasuk mencari siapa pemilik becak yang digunakan pelaku untuk membawa AC tersebut.


Setelah ditelusuri, ternyata becak yang digunakan MN adalah becak sewa. ”Menurut informasi bahwa becak tersebut sedang dalam keadaan di sewa oleh tersangka MN alias Markus dan sudah tiga hari becak miliknya tidak dikembalikan oleh tersangka MN,” jelas Ismu.


Berbekal informasi tersebut, polisi melakukan pencarian tersangka di kawasan Punge Blang Cut, dan menemukan tersangka, serta langsung dibawa ke Polsek Peukan Bada untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.


Petugas lalu berhasil menyita barang bukti berupa enam unit AC, satu unit becak barang, satu unit sepeda motor serta melakukan penanahan terhadap tersangka. Tersangka dijerat pasal 363 KUHP dengan ancaman kurungan penjara selama tujuh tahun. [Randi]


View this post on Instagram


Jakarta (KANALACEH.COM) – Perayaan HUT ke-75 RI tahun ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Untuk pertama kalinya, upacara HUT RI akan dilakukan secara virtual karena pandemi virus corona di Indonesia. Selain digelar secara virtual, Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) yang bertugas pun dikurangi jumlahnya menjadi 8 orang. Namun, hanya 3 orang saja yang bertugas masing-masing untuk pengibaran bendera dan penurunan bendera. Salah satunya adalah Indrian Puspita Rahmadhani yang akan bertugas sebagai pembawa baki bendera di untuk Tim Pagi atau yang disebut Tim Sabang. Tim ini bakal bertugas di upacara peringatan detik-detik proklamasi RI. Sebagaimana yang dikutip dari berbagai sumber, Indrian merupakan siswi kelas XII di SMA Negeri 1 Bireuen, Aceh. Ini merupakan tahun kedua bagi siswi kelahiran 2003 tersebut untuk bertugas sebagai Paskibraka. Pada HUT ke-74 RI, Indrian bertugas di Tim Pasukan 17. Indrian adalah putri sulung pasangan Roni Nurjaman dan Elly Hafni. Dia dikenal memiliki banyak prestasi sejak kecil, dan menjadi salah satu anggota Paskibraka memang merupakan salah satu keinginannya. Selengkapnya klik disini www.kanalaceh.com atau swipe story #bandaaceh #acehbesar #acehjaya #acehbarat #naganraya #abdya #acehselatan #subulussalam #acehsingkil #pidie #pidiejaya #bireuen #acehutara #lhokseumawe #acehtimur #langsa #acehtamiang #gayolues #acehtengah #benermeriah #sabang #paskibraka #istana #kemerdekaan #bendera #merahputih #timpasukan17 #proklamasi17 #presiden #hutkemerdekaan


A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on



Posting Nekat, Pria Ini Curi 6 AC di Rumah Dinas Pengadilan Tinggi Aceh ditampilkan lebih awal di Kanal Aceh.

ads
Bagikan:

Bagaimana Munurut Anda? Komentar Disini