TRIBUNBARAT.COM - BOGOR -- Seringkali manusia merasa risau jika orang lain tidak hormat kepadanya. Apalagi kalau orang lain menghinanya.

Bagaimana seharusnya sikap seorang Muslim? “Tak usah sedih jika orang lain tidak menghormati kita. Demikian juga sebaliknya, janganlah berbangga diri kalau orang lain menghormati kita,” kata  Pimpinan Majelis Az-Zikra Ustadz Muhammad Arifin Ilham dalam pesan instan yang diterima Republika.co.id.

Ia lalu menuturkan sebuah kisah. Seorang Waliyullah (Wali Allah)  dengan  pakaian kumal datang memohon sumbangan ke rumah seorang saudagar kaya. Saudagar kaya itu merasa sebal dengan  penampilan si Wali  itu dan mengusirnya pergi dengan kata-kata kasar.

Beberapa hari kemudian seorang Wali  Besar datang dengan  jubah keagamaan yang mewah dan berkilauan, memohon sedekah ke saudagar kaya tersebut. Si saudagar kaya segera menyuruh anak buahnya untuk menyiapkan makanan mewah untuk si Wali Besar. Lalu ia mengajak si Wali  untuk menikmati makanannya.

Si Wali menanggalkan jubah keagamaannya yang mewah, melipatnya dengan rapi dan meletakkannya di atas kursi meja makan. Ia kemudian berkata,  "Kemarin aku datang dengan pakaian usang dan Anda mengusirku. Hari ini aku datang dengan  pakaian mewah dan Anda menjamuku. Tentunya makanan ini bukan untukku,  tapi untuk jubah ini?"

Setelah berkata demikian Wali  tersebut berlalu, meninggalkan si saudagar yang kaget. Lantas Wali  itu menyimpulkan, “Kalau ternyata bukan diriku, melainkan pakaianku yang dihormati, mengapa aku mesti senang? Dan kalau ternyata bukan diriku, melainkan apa yang kupakai yang dihina, mengapa aku mesti sedih?”

Demikianlah, kata Arifin,  manusia  lebih sering menghormati yang melekat pada diri orang, seperti apa yang dipakai (pakaian dan aksesoris atau kekayaan, jabatan), bukan pribadi keberadaan  orang itu sendiri. “Maka, jika kita dihormati orang, janganlah bangga diri. Dan kalaupun jika kita tidak dihormati, jangan kecewa dan bersedih diri. Sebab,  kita tetap sebuah harga. Siapapun yang merendahkan kita saat ini, jangan sampai membuat kita runtuh, bangkitlah dan tetaplah teguh,” tutur Arifin.

Ia mengutip perkataan Imam Al-Ghazali,  “Jangan resah andai ada yang membencimu, karena  masih ramai yang mencintaimu di dunia. Tetapi resah dan takutlah andai Allah membencimu, karena  tiada lagi yang mencintaimu di akhirat.”

Ia juga mengutip perkataan Imam Hassan Al-Basri Rohimahullahu Taala,  "Tahukah kalian apa itu tawadhu? Tawadhu itu adalah engkau keluar dari kediamanmu, lantas engkau bertemu seorang Muslim. Kemudian engkau merasa dia lebih mulia dari kamu."

SUMBER: http://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/17/06/29/osb5tx374-ustaz-arifin-dihina-jangan-sedih-dihormati-jangan-bangga
Bagikan:

Bagaimana Munurut Anda? Komentar Disini

Sakira Leony said...

Perkenalkan, saya dari POKERAYAM. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk memiliki Harta, Mobil Mewah, Rumah Mewah atau Istri Muda ?
Jika anda ingin yang kami maksud seperti diatas, anda dapat mengunjungi kami di www(titik)pokerayam(com) banyak kisah sukses bersama kami
Hanya Modal 10 ribu anda bisa mendapatkan Kekayaan dalam hitungan detik, Bukan Sulap Bukan Sihir ini memang nyata !!!
info keberuntungan lebih lanjut bbm : D8E5205A