TRIBUNBARAT.COM - Police Movie Festival ke-4 memilih "Kau adalah Aku yang lain" sebagai pemenang kategori film pendek tahun 2017. Polri mengaku bahwa penjurian dalam ajang yang bertema "Unity in Diversity" sudah profesional.

Film pendek "Kau adalah Aku yang lain" yang disutradarai oleh Anto Galon menuai kontroversi. Film berdurasi 6.54 menit tersebut dianggap telah mendiskreditkan umat Islam.

Menurut Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto dalam ajang Police Movie Festival ini semua film dibuat oleh masyarakat. Ajang Police Movie Festival ke-4 ini, sebanyak 241 film pendek yang masuk dan mengikuti seleksi.

Namun juri memilih hanya 10 dari 241 yang masuk dalam nominasi 10 film pendek terbaik, salah satunya "Kau adalah Aku yang lain". 10 film terpilih ini terangnya telah melewati proses penjurian yang profesional.

"Semua film tersebut yang membuat adalah masyarakat yang menjadi peserta PMF dengan penjurian yang Profesional dari proses penyaringan sebanyak 241 film pendek yang masuk ke panitia," ujarnya melalui pesan singkat pada TRIBUNBARAT.COM

Rikwanto melanjutkan 10 film pendek dan 10 film animasi yang terpilih sebagai pemenang merupakan karya terbaik di tahun 2017.

"Dengan mengambil tema Unity in diversity diharapkan dapat menjadi inspirasi persatuan bangsa kita," ujarnya.

Dalam film-film tersebut tambahnya masing-masing memiliki makna persatuan. Yakni bahwa persatuan dapat diraih karena adanya keragaman, kekeluargaan, kerja sama, dan gotong royong tanpa memandang suku dan agama.

"Persatuan diraih karena keragaman, kekeluargaan, kerjasama dan gotongroyong tanpa memandang suku, ras dan agama," tegasnya.

SUMBER: http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/umum/17/06/28/os8vpr-film-dinilai-lecehkan-islam-polri-penjurian-police-movie-festival-profesional
Bagikan:

1 comments so far,Add yours

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete