TribunBarat.com, Bogor - Industri otomotif asal Jerman Mercedes Benz memulai perakitan produk kendaraan premium model terbarunya di Indonesia. Hal ini menjadi bukti nyata komitmen dari Mercedes Benz grup untuk terus meningkatkan eksistensi produknya di pasar Indonesia dan dunia.

Mercedes Benz Rakit Produk Baru di Bogor
Mercedes Benz (reuters)

“Kami juga meminta Mercedes-Benz menjadikan Indonesia sebagai salah satu basis produksi untuk pasar dunia,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada seremoni perakitan pertama unit Mercedes-Benz E-Class terbaru di Wanaherang, Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat, Selasa (24/1).

Untuk itu, kata Airlangga, pihaknya menyambut baik langkah PT. Mercedes Benz Indonesia ini, karena selain dapat memberikan dampak positif bagi perkembangan bisnis mereka di Indonesia ke depan, juga dapat mendukung perekonomian nasional secara keseluruhan.

“Beberapa tahun terakhir kita mengalami masa yang kurang baik bagi ekonomi global. Krisis ekonomi global tidak saja dialami oleh kawasan Asia, namun juga dihadapi dunia,” ujarnya.

Namun, di tengah kondisi tersebut, perekonomian Indonesia masih tumbuh di atas empat persen. Capaian tersebut menjadi momentum yang baik bagi Indonesia untuk memaksimalkan sektor industri otomotif dalam mendukung pertumbuhan ekonomi menjadi lebih baik lagi.

“Momentum yang baik itu didukung dengan fakta bahwa industri otomotif merupakan salah satu sektor andalan dalam kebijakan industri nasional, serta memiliki peran besar terhadap PDB nasional hingga saat ini,” papar Airlangga.

Apalagi, lanjutnya, produksi industri otomotif nasional ditargetkan mencapai 2,5 juta unit pada 2020. Untuk mencapai target tersebut, dibutuhkan koordinasi serta pemahaman visi dan misi antara pemerintah dengan pelaku industri otomotif.

“Oleh karena itu, pemerintah terus mendukung industri otomotif melalui berbagai macam kebijakan agar sektor ini tumbuh dan berkembang memberikan kontribusi lebih besar lagi bagi perekonomian nasional,” tuturnya.

MODEL E-CLASS

Presiden & CEO Mercedes-Benz Distribution Indonesia, Roelof Lamberts mengatakan, perusahaan meraih kesuksesan cukup besar pada 2016, dengan meningkatkan penjualan sebesar 11,3 persen dan mengirimkan 2.083.888 unit kendaraan ke para pelanggannya di seluruh dunia.

“Dimulainya perakitan lokal model E-Class terbaru di Indonesia melanjutkan kisah kesuksesan Pabrik Wanaherang kami,“ ujar Roelof. Menurutnya, E-Class menjadi simbol dari semua hal termasuk lewat pabriknya yang akan menjadi pusat kompetensi untuk produksi kendaraan kelas atas dan mewah.

“Di pabrik Wanaherang ini, Anda dapat melihat mobil sedan bisnis paling cerdas di dunia, yang dibangun oleh karyawan terbaik Indonesia. Cerdas, inovatif dan dikemas dengan teknologi tinggi dan kualitas premium. Kami yakin kendaraan ini akan memenuhi harapan tertinggi dari para pelanggan,” paparnya.

Roelof menyampaikan, model E-Class terbaru memiliki tradisi yang unik, dengan total mobil tipe sedan dan estate yang terjual sebanyak 13 juta unit di seluruh dunia, E-Class menjadi kendaraan terlaris dalam sejarah Mercedes-Benz. “E-Class yang dirakit secara lokal akan tersedia dalam dua model, E 250 dengan Avantgarde Line dan E 300 dengan AMG Line,“ ungkapnya.

Pabrik Mercedes-Benz di Wanaherang yang didirikan pada 1978 ini memiliki area seluas 42 hektar dengan fungsi utamanya meliputi perencanaan produksi, pabrik teknologi dan manajemen mutu. Pabrik ini dilengkapi dengan Pusat Persiapan dan Logistik Kendaraan Terpadu untuk kendaraan rakitan lokal dan CBU.

Selain itu, didukung dengan Mercedes-Benz Production System (MPS) yang diimplementasikan dalam lini produksi pabrik untuk memberikan perbaikan secara terus menerus yang bertujuan untuk mendapatkan kualitas kendaraan terbaik. Pabrik Wanaherang ini juga merupakan bagian dari jaringan perakitan global Mercedes-Benz, yang mencakup fasilitas produksi di India, Malaysia, Thailand, Vietnam dan Brazil.

Sumber : Poskotanews.com
Bagikan:

Bagaimana Munurut Anda? Komentar Disini