Aceh pungo,belanda kehabisan akal menghadapi orang aceh
Tribunbarat.com -  Perang Aceh melawan belanda meletus dengan dahsyatnya pada tahun 1873,banyak korban yang tewas di pihak belanda serta keputus asan karena perang yang tidak juga berkahir membuat belanda melaksanakan strategi baru dengan membentuk pasukan marsose.

Menurut budayawan aceh barat Isnu kembara ”tindakan pasukan marsose yang kejam terhadap rakyat aceh, membuat perlawanan rakyat tidak lagi berkelompok tapi menghadapi pasukan militer belanda secara per seorangan dengan cara membunuh secara spontan.

Kapan saja dan di mana jika bertemu orang belanda , orang aceh pada jaman itu langsung membunuh tanpa rasa takut akan di bunuh kembali oleh pihak belanda.

Semangat hikayat perang sabil dalam poh kaphe(membunuh kafir) membuat rakyat aceh berlomba-lomba untuk melawan belanda dengan harapan akan mati syahit atau pahala syahit, dan tindakan inilah yang membuat pihak belanda tidak habis pikir dengan tindakan dan prilaku orang aceh yang di anggap gila (aceh pungo).

Lalu istilah atjeh moorden atau aceh pungo begitu populer di kalangan militer belanda sehingga rasa kwatir mulai menimpa para pejabat militer belanda jika di tugaskan ke aceh.

Padahal belanda berharap dengan di bentuknya pasukan marsose akan membuat perlawanan rakyat aceh akan semakin pudar lalu menyerah, tapi malah sebaliknya .

Rakyat aceh semakin nekat menyerang barak militer,konvoi pasukan marsose bahkan memasuki kediaman pejabat militer hanya dengan bermodal rencong dan parang yang di selip di pinggang dan itu hanya di lakukan oleh seorang rakyat aceh biasa dan sebagian bukan berasal dari pejuang .

Akhirnya kerajaan belanda mengutus Dr.RH Kern penasehat pemerintah urusan kebumiputeraan untuk meneliti prilaku orang aceh sehari-hari apakah benar- benar gila. ternyata dari hasil penelitian yang di lakukan berbulan-bulan ternyata kesimpulan penilitian menunjukkan bahwa sifat membunuh orang aceh yang khas tersebut di lakukan oleh orang yang tidak tergangguh jiwanya ,alias orang waras.

Lalu apa yang melatar belakangi sehingga tindakan membunuh tersebut membuat takut belanda.?

Jawabannya adalah rasa dendam yang membara di hati orang aceh dengan berpegang prinsip” tung bila” harus di lakukan .

Inilah salah satu kisah mengapa belanda menyebut aceh moorden atau aceh pungo kepada rakyat aceh pada jaman dahulu dan istilah tersebut sangat populer di kehidupan sehari-hari orang aceh, merasa bangga di sebut aceh pungo namun marah besar jika di sebut aceh gila.! padahal arti sama hanya makna yang berbeda.

Ketaatan orang aceh terhadap agama islam,sehingga membuat musuh berfikir 1000x menyerang aceh pada masa penjajahan belanda.

Sumber:diliputnews
Bagikan:

Bagaimana Munurut Anda? Komentar Disini